Kebun Renungan

Kebun Renungan
Pola hidup dan pola pikir kita sekarang, akan sangat menentukan keadaan kita di masa datang. Harta, keangkuhan, keegoisan dan kesombongan, bila tak pandai mengelolanya hanya akan semakin merendahkan diri kita sendiri , Mari kita memanfaatkan waktu seefisien mungkin untuk kebaikan, jangan sampai kita menyadarinya di batas kemampuan. Sebuah renungan dari seorang sahaba. (Baca)

Sejarah Mekah

Sejarah Mekah
Ka'bah, Masjidil Haram, Mekkah Al-Mukarromah

Ngobrol sama Ustadz Kampung

Ngobrol sama Ustadz Kampung
SHALAT KHUSYU, adalah suatu keadan yang setiap kita mendambakannya. Bisakah kita shalat khusyu? Ataukah hanya milik para Nabi atau 'alim ulama saja? Bagaimana caranya? Mungkin catatan ini bisa dijadikan bahan renungan. (Baca)

Buku Tamu

Belajar Menikmati Hidup

Terkadang kita dihadapkan pada perasaan, kesel, jengkel, rasa ga suka, benci, dendam dan segaala yang membuat hati dan pikiran jadi capek, kita ingin lepas dari perasaan itu, tapi sulit rasanya. Bagaimana kita bisa menikmati hidup jika perasaan itu masih ada ? ...Read more...

Sahabat Setia

Selamat datang di Rumah Sahaja, terimakasih atas kunjungan silaturahimnya

Puasa : Proses Menuju Taqwa (Bag 2)

Kamis, 30 September 2010

(Ngobrol sama Ustadz Kampung)
 
“Mengulang pertanyaan kemarin Tadz, kenapa dalam Qs. Al-Baqarah ayat 183, puasa hanya diperuntukan orang-orang beriman saja “

“Ada beberapa hal menarik dalam ayat tersebut, coba kita perhatikan arti dari ayat tersebut : ‘Hai orang-orang yang beriman, diwajibkan atas kamu berpuasa sebagaimana diwajibkan atas orang-orang sebelum kamu, agar kamu bertaqwa’…….. Kenapa hanya untuk orang-orang yang beriman ?”

“Ya itu Tadz pertanyaan saya …”sela ku tak sabar 
 “Karena orang yang beriman itu adalah orang-orang yang telah memperoleh KEYAKINAN atas dasar PENCARIAN dan KEPAHAMAN, bisa jadi orang-orang yang tidak termasuk dalam kategori ‘beriman’, mereka akan mengalami kegagalan dalam puasanya. Boleh jadi berpuasa tapi tidak mendapatkan manfaat dari berpuasa itu sendiri.”



“Lebih jelasnya Tadz…?”

“Dengan kata lain , kita harus berpuasa dengan KEFAHAMAN bukan sekedar ikut-ikutan alias asal menjalankan saja, jika itu yang dilakukan, bisa jadi apa yang di prediksi Nabi Muhammad SAW bahwa puasa kita hanya memperoleh lapar dan dahaga saja bakal terjadi sama kita, bahkan Rasulullah SAW memberikan penjelasan lebih rinci : ‘Barang siapa berpuasa dengan IMAN dan PENUH PERHITUNGAN, Allah akan mengampuni dosa-dosanya yang telah lalu dan akan datang’…”

“Penekanan pada kata Iman dan penuh perhitungan (Imaanan wahtisaaban), berarti bukan hanya dengan beriman saja, tetapi ditekankan lagi supaya penuh perhitungan dan evaluasi diri.”

Kuperhatikan terus setiap penjelasan dari pak Ustadz ini

“Dalam ayat tersebut terkandung kata KUTIBA ‘ALAIKUM : DIWAJIBKAN, kenapa tidak di sunnahkan atau di mubahkan ?”

“Iya Tandz…kenapa tuh ?”

“ Disini terkandung makna bahwa puasa itu demikian pentingnya buat manusia, bukan buat Allah, jadi makna ibadah wajib itu harus kita maknai secara benar, bahwa semua itu untuk kepentingan mendasar manusia, yang jika kita tidak melaksanakannya kita akan mengalami PROBLEM dalam kehidupan kita, baik fisik, fsikis, social maupun spiritual.

Dengan demikian perintah puasa ini adalah salah satu bentuk Kasih sayang Allah kepada kita, karena Dia tidak ingin hidup kita menderita dan menemui berbagai kesulitan.”

“Setelah itu Tadz ada kata diwajibkan kepada orang-prang SEBELUM kamu, kenapa diwajibkan juga kepada orang-orang terdahulu ?

“Hal ini semakin menjelaskan kepada kita bahwa puasa memang penting untuk manusia secara UNIVERSAL, bukan hanya umat Muhammad SAW saja, dan jangan heran kita akan menemui umat manusia dibelahan bumi dari berbagai bangsa dan agama, juga mengenal menjalankan ibadah puasa, walau dengan tatacara yang berbeda.”

“Gitu ya Tadz…..”aku mengangguk-angguk

“Dan akhir dari ayat itu tertulis kata ‘La’allakum tattaqun’ : Mudah-mudahan kamu menjadi orang yang bertaqwa…”

“Iya Tadz, koq mudah-mudahan sih……”

“Inilah yang menarik, terdapat kata mudah-mudahan, yang berarti tidak semua yang berpuasa, bakal menjadi orang-orang yang bertaqwa”

“Jadi…?”

“Hanya orang-orang yang mengikuti cara Rasulullah SAW saja yang akan mencapai keberhasilan tujuan puasa yaitu yang IMAANAN WAHTISAABAN, dengan Kefahaman dan evaluasi terus menerus.”

“Wah wah…. Puyeng juga Tadz, coba kesimpulannya Tadz…”

“Kesimpulannya :

1. Ibadah puasa yang kita jalankan adalah sebagai ‘Proses Beragama’ untuk meningkatkan kualitas IMAN menjadi TAQWA dan selanjutnya ‘BERSERAH DIRI’

2. Keimanan hanya akan diperoleh dengan PENCARIAN, PEMAHAMAN sehingga akan menghasilkan KEYAKINAN.

3. Puasa adalah bentuk KASIH SAYANG Allah kepada kita agar kita tidak menderita dan menemui berbagai kesulitan..

4. Ikutilah tatacara Rasulullah SAW untuk menjalankannya, Insya Allah akan mencapai tujuan, yaitu yang IMAANAN WAHTISAABAN, puasa dengan Kefahaman dan Evaluasi diri ……….Wallahu ‘alam ….Gimana…….. ada yang kurang jelas?”

“Untuk sementara cukup jelas sekali Tadz, … makasih banyak uraiannya Tadz”

………….

Waktupun terus berjalan, terus merayap dibalik lembayung senja

“Yaa Aziz……. Berikanlah kami kekuatan untuk mengamalkannya….”

.

.

“Rumah Sahaja”

EAR 120810 Ciputat Tangerang

0 komentar:

Poskan Komentar


TEH PANAS ternyata dapat memicu 'Kanker Kerongkongan'. Apakah anda salah satu penikmat teh panas? Catatan ini perlu untuk di simak. (Baca)

Ngobrol sama Ustadz Kampung

Cerita Keluarga Sahaja

Entri Populer